Home » » BONGKAR!! Ariel Sharon Tujuh Tahun Menghadapi Syakaratul Maut..

BONGKAR!! Ariel Sharon Tujuh Tahun Menghadapi Syakaratul Maut..

(Jelajahunik) Sejak dari dulu kecongkakan, kekejaman dan kebencian Mantan Perdana Menteri Israel Ariel  Sharon  terhadap orang Arab dan Palestina sudah mendarah-daging dalam dirinya,  Pada suatu kesempatan dalam wawancaranya dengan Jenderal Ouze Merham pada 1956, Sharon berkata :

“Saya tidak tahu ada yang namanya prinsip-prinsip internasional. Saya bersumpah, akan saya bakar setiap anak yang dilahirkan di daerah ini. Perempuan dan anak-anak Palestina lebih berbahaya dibandingkan para pria dewasa, sebab keberadaan anak-anak Palestina menunjukkan bahwa generasi itu akan berlanjut. … Saya bersumpah, jika saya sebagai seorang Israel bertemu dengan seorang Palestina, maka saya akan bakar dia. Dan saya akan membuatnya menderita sebelum membunuhnya. Dengan satu pukulan saya pernah membunuh 750 orang Palestina (di Rafah tahun 1956). Saya ingin menyemangati prajurit saya agar memperkosa gadis-gadis Arab, karena perempuan Palestina adalah budak untuk Yahudi dan kami dapat berbuat apa saja yang kami inginkan kepadanya. Tidak ada yang boleh menyuruh kami apa yang harus kami lakukan, justru kami yang memerintah mereka apa yang harus mereka lakukan.” [Ariel Sharon, 1956]

Diimuka bumi ini siapa yang tak kenal  sang jagal Ariel Sharon  dari Israel, Mantan perdana menteri Israel  ini  dalam pemerintahannya banyak  melakukan  kerusakan dan kezaliman di atas bumi Allah Palestina. Pembunuhan, penyembelihan, penindasan dan bermacam macam lagi kekejaman tentera Israel Laknatullah dibawah pimpinan sang jagal ini.  Dan saat ini  Ariel Sharon menerima akibatnya.  Allah menunjukkan bahwa kekuasaannya tidak dapat ditandingi oleh siapapun. Sudah tujuh tahun  Ariel Sharon koma , mati tidak karena masih bernapas hiduppun tidak karena hanya tergolek diatas pembaringan sedang menunggu ajal   alias Syakaratul maut .  .

ariel-sharon1


Ariel Sharon menjadi  Perdana Menteri Israel dari 7 Maret 2001 hingga 14 April 2006. Selama memangku jabatannya  Ariel Sharon telah banyak menghancurkan bumi  Palestin. Banyak air mata yang tumpah dan darah yang  mengalir  karena  kezalimannya.

Sabtu pekan lalu menandai tujuh tahun mantan Perdana Menteri Israel Ariel Sharon terbaring koma sejak diserang stroke 5 Januari 2006. Dia kini tergolek tak berdaya dengan bantuan pelbagai alat medis, termasuk respirator, dalam ruangan khusus di Rumah sakit Tel Hashomer, sebelah timur Ibu Kota Tel Aviv.

Awal petaka bagi  Mantan Perdana Israel  Menteri  Ariel Sharon  sang jagal , saat itu sedang menikmati liburan tahun baru   2006 di kawasan peternakan di Gurun negev, selatan Israel . Ariel Sharon  tengah rehat bersama istri, dua putra, menantu dan cucu-cucunya. tiba tiba dia mengeluh sakit. Insiden itu berlangsung Rabu malam, setelah matahari baru lima kali terbit pada 2006.

Ini yang menjadi pertanyaan, bukannya diangkut dengan helikopter, tim dokter malah membawa dia ke rumah sakit menggunakan ambulans. Bukannya ke Rumah Sakit Soroka di Kota Beersheva yang terdekat, malah diangkut menuju Rumah Sakit Hadassah-Ein Kerem di Yerusalem. Perlu lebih dari sejam menggunakan mobil. Dia masih sadar saat itu.Barangkali ini jawabannya. Sharon menurut rencana besok pagi harus dirawat lagi di Hadassah buat memperbaiki lubang di jantungnya. 
Kelainan itu diduga memicu stroke pertama membuat dia tidak mampu berbicara. Serangan stroker hebat muncul ketika tiba di rumah sakit.Setelah stroke pertama pada pertengahan Desember 2005, dokter menemukan lubang di jantung bagian atas sedalam dua milimeter. Untuk mencegah serangan serupa terjadi lagi, dokter menutup lubang jantung itu dengan alat yang disebut payung. 
Sharon juga wajib menenggak pil antipembeku darah dan menjalani diet lantaran kelebihan berat badan.Boleh jadi, stres menjadi penyebab stroke pertama itu. Maklum saja, dia harus bersiap buat kampanye pemilihan umum dan persoalan keluarga. Dia sudah dua kali kehilangan istri dan satu putranya meninggal. Putranya yang lain, Omri (kakak dari Gilad) tersangkut kasus dugaan suap buat membiayai kampanye Sharon pada pemilu 1999.

Setelah dokter memeriksa otak Sharon, pasien istimewa ini langsung menjalani operasi enam jam. Karena masih ada kelainan di otaknya, operasi dilanjutkan lagi dua jam berikut hingga Kamis pukul 09.30 pagi. “Sharon menderita stroke berat dan bisa dibilang kondisinya benar-benar kritis,” kata Dr. Shlomo Mor-Yosef, Direktur Rumah Sakit Hadassah-Ein Kerem, dalam jumpa pers pukul tujuh pagi. 
Dia menjelaskan Sharon menderita pendarah luar biasa di otaknya.Selepas operasi kedua, Dr. Mor-Yosef memberikan keterangan pers lagi. Kondisi Sharon masih kritis dan dirawat intensif. Tim dojter berhasil menghentikan pendarahan dalam otaknya serta menormalkan kembali tekanan darah dan denyut jantungnya. 
“Namun kondisinya sangat parah,” Dr. Mor-Yosef, seperti dilansir surat kabarthe New York Times. Ketua tim operasi, Felix Umansky, menjelaskan kepada sebuah radio Spanyol perlu beberapa hari buat menyimpulkan sejauh mana kerusakan otak Sharon akibat stroke itu. “Saya pikir pekan depan, pertengahan atau akhir, kami sudah bisa mengambil kesimpulan,” ujarnya dalam jumpa pers bersama itu. Dr. Mor-Yosef menambahkan konbdisi Sharon hanya bisa dievaluasi setelah dia berangsur membaik.

Hidup atau Mati

Dua hari setelah Sharon, yang akrab dipanggil Arik, terkena stroke berat sehingga otaknya dibanjiri darah, berbagai media internasional mengabarkan bahwa ia sudah mati, “ya” Mati.

Hal itu wajar saja, karena setelah dinyatakan stabil pada 5 Januari 2006 oleh tim dokter di Rumah Sakit Haddasah, keesokan harinya Sharon dimasukkan lagi ke ruang operasi. Bahkan wakilnya, Ehud Olmert, telah ditunjuk sebagai pejabat sementara perdana menteri menggantikan tugas yang diemban Sharon.

Pada hari keenam, dokter berupaya membangunkannya dari keadaan tidak sadar, dengan cara mengurangi dosis obat anastesi. Ia pun kemudian bisa bernapas sendiri dengan bantuan respirator dan sedikit memberikan respon terhadap stimulus rasa sakit di lengan dan kakinya.

Tetapi, Sharon yang sudah berpindah rumah sakit tidak juga bangun, meskipun keluarga sudah memperdengarkan alunan musik klasik karya komposer Mozart kesukaannya –seperti yang disarankan oleh dokter. Ia tidak pernah membuka matanya, meskipun hasil tes CT scan menunjukkan otaknya tidak lagi mengeluarkan darah.

Hari berganti pekan, pekan berganti bulan. Sharon tidak lagi dikabarkan menderita pendarahan pada otaknya. Hanya saja, berbagai infeksi menyerang organ-organ tubuhnya yang lain secara bergantian.Dari otak, infeksi pindah ke paru-paru, ke ginjal, ke dalam darah, begitu seterusnya. Jantungnya yang diketahui bocor sejak sebelum koma, ikut memperburuk keadaan.

Bulan September 2008, dalam wawancara yang termasuk langka, profesor Zeev Rothstein yang merawat Sharon menceritakan keadaan pasiennya kepada Radio Angkatan Bersenjata Israel.

Ariel Sharon, 2008 | Inilah gambar terakhir yang dimiliki media massa

“Dia bisa menggerakkan matanya, atau satu jari atau beberapa jari… Dia dapat beraksi terhadap rasa sakit, terhadap suara anggota keluarga yang didengarnya. Reaksi-reaksi ini menunjukkan ia tidak sepenuhnya tidak sadar,“ jelas Rothstein.

“Seorang pasien yang terbaring di ranjang rumah sakit begitu lama, tidak akan pernah terlihat sama seperti saat ia sadar dan bisa berlari. Jadi, ia terlihat sangat berbeda,” kata Rochstein lagi.

Sejak itu, tim dokter yang merawatnya hanya menyampaikan dua kabar tentang Sharon. Yaitu, kondisinya memburuk karena ada gangguan pada organnya atau stabil, tapi tetap dalam keadaan koma.

“Buldozer” yang Congkak Lagi Kejam

Sepanjang sejarah upaya Zionis Yahudi mewujudkan ‘Eretz Yisrael’ di atas tanah Palestina, Ariel Sharon termasuk salah satu tokoh yang “tidak ada matinya.” Ia kerap muncul di setiap sejarah penting Israel.
Sharon dilahirkan di Kfar Maalal, sebuah daerah pertanian di Palestina bagian barat, pada tahun 1928. Wilayah itu dulu di bawah kekuasaan Inggris. Keluarga orangtuanya adalah imigran dari Rusia, pendukung kuat Zionis Israel. Dalam otobiografinya disebutkan, nama kecil Sharon adalah ‘Buldozer’.

Pada masa kanak-kanak ia telah bergabung dengan gerakan pemuda Zionis. Saat remaja belasan tahun ia menjadi anggota paramiliter Zionis. Sharon bergabung dalam dinas militer Israel sebelum genap usia 20 tahun dan ditunjuk menjadi komandan pleton. Ia ikut perang pertama antara pasukan Zionis dengan Arab tahun 1948.

Saat berkarir di militer maupun politik, Sharon dikenal sebagai seorang ‘hawkish‘. Seseorang yang tidak sungkan menggunakan kekerasan dan kekuatan bersenjata untuk menghajar semua lawannya.

Namun di kemiliteran, ia paling dikenal dengan aksinya dalam Perang Arab-Israel tahun 1967 dan peperangan Yom Kippur Oktober 1973. Ia salah satu komandan pasukan Zionis yang berhasil meraih kemenangan dari pasukan Arab dalam waktu singkat. Keberhasilannya itu menjadi salah satu legasi Sharon, yang hingga kini terus diajarkan dan ditularkan kepada para kadet angkatan bersenjata Israel.

Di dunia politik, ia mendirikan Partai Likud pada tahun 1973, yang hingga kini dikenal sebagai partai paling kejam dan keras terhadap rakyat Palestina. Lawan-lawan politiknya di Israel pun mengakui ke-hawkish-annya.
Setelah keluar dari Likud, ia membentuk Partai Kadima pada akhir 2005. Partai ini juga mendapat warisan sifat keras dari Sharon. Salah satunya bisa dilihat dari sepak terjang Tzipi Livni.

Meskipun perempuan, pemimpin Kadima itu adalah otak dan pengambil keputusan penting saat pasukan Zionis Israel menyerang Jalur Gaza akhir 2008 hingga pertengahan Januari 2009, yang dikenal dengan Operation Cast Lead.
Tidak kurang dari 1.500 orang –kebanyakan anak kecil, wanita dan orangtua– menjadi korban tewas dalam serangan 22 hari tersebut. Serangan pasukan udara, darat dan laut Israel itu baru dihentikan hanya satu hari sebelum Amerika Serikat melantik Presiden Barack Obama.

Dalam urusan pemukiman Yahudi, Sharon yang pernah menjabat sebagai Menteri Perumahan dan Pembangunan Israel tahun 1990-1992 dan Menteri Infrastruktur Nasional Israel tahun 1996-1999, tidak mengenal kata ilegal dalam kamusnya.

Semua pemukiman Yahudi yang dibangun, termasuk dengan cara merampas tanah milik warga Palestina, adalah sah.
“Setiap orang harus bergerak, lari dan ambillah sebanyak mungkin puncak bukit sebisanya, untuk memperluas pemukiman (Yahudi). Sebab, semua yang kita bisa ambil akan tetap menjadi milik kita… Apa saja yang tidak bisa kita ambil, akan jatuh ke tangan mereka,” Kutipan perkata Sharon, saat berbicara di hadapan militan dari kelompok ekstrim sayap kanan Partai Tsomet, ketika menjabat sebagai Menteri Luar Negeri, 15 Nopember 1998.
Congkak dan Kejam Kecongkakan Sharon dan kebenciannya terhadap orang Arab dan Palestina sudah mendarah-daging dalam dirinya sejak dulu.
Dalam wawancaranya dengan Jenderal Ouze Merham pada 1956, Sharon berkata ;
“Saya tidak tahu ada yang namanya prinsip-prinsip internasional. Saya bersumpah, akan saya bakar setiap anak yang dilahirkan di daerah ini. Perempuan dan anak-anak Palestina lebih berbahaya dibandingkan para pria dewasa, sebab keberadaan anak-anak Palestina menunjukkan bahwa generasi itu akan berlanjut. … Saya bersumpah, jika saya sebagai seorang Israel bertemu dengan seorang Palestina, maka saya akan bakar dia. Dan saya akan membuatnya menderita sebelum membunuhnya. Dengan satu pukulan saya pernah membunuh 750 orang Palestina (di Rafah tahun 1956). Saya ingin menyemangati prajurit saya agar memperkosa gadis-gadis Arab, karena perempuan Palestina adalah budak untuk Yahudi dan kami dapat berbuat apa saja yang kami inginkan kepadanya. Tidak ada yang boleh menyuruh kami apa yang harus kami lakukan, justru kami yang memerintah mereka apa yang harus mereka lakukan.”
Bicara tentang kekejaman Sharon dalam sejarah Zionis Israel, tidak akan lepas dari peristiwa pembantaian warga Palestina di pengungsian Sabra-Shatilla dan invasi pasukan Israel ke Beirut, Libanon, pada 1982 saat Sharon menjabat menteri pertahanan.


Dr. Ang Swee Chai, seorang perempuan warga China Kristen, yang dibesarkan dengan nilai-nilai anti-Islam dan Arab, serta mendukung penuh Yahudi dan Israel, bercerita cukup lengkap tentang kekejaman Israel di Sabra-Shatilla dalam bukunya “From Beirut to Jerussalem“.Pembantaian Sabra-Shatilla terjadi pada September 1982, hanya beberapa hari setelah para pejuang Palestina menyerahkan senjata mereka dibawah perjanjian damai internasional. Mereka kemudian dideportasi dari Beirut, meninggalkan keluarganya ke perlindungan pasukan perdamaian internasional. Pasukan Israel kemudian menginvasi Beirut. Tidak kurang dari 3.000 wanita dan anak-anak yang tidak berdaya dikumpulkan di kamp pengungsian Sabra-Shatilla. Kemudian secara sistematis mereka dibantai begitu saja.

Korban Pembantaian Sabra-Shatilla terjadi pada 16–18 September 1982.

Pendudukan Beirut oleh pasukan Zionis berlangsung selama 70 hari. Lebih dari 30.000 orang kehilangan nyawanya. Pasukan Zionis menyerang secara membabi-buta. Makanan, air dan listrik seketika lenyap. Lebih dari 500.000 orang dipaksa meninggalkan rumahnya.

        Korban Pembantaian Sabra-Shatilla terjadi pada 16–18 September 1982.

Berdasarkan perhitungan tentara Israel IDF, mereka menggunakan tidak kurang dari 960 ton amunisi untuk menghancurkan kota Beirut. Dalam serangan ke Libanon tersebut, untuk pertama kalinya Israel menguji cobakan senjata baru, yaitu bom fosfor dan bom vakum.

Jika seseorang terkena bom fosfor maka tubuhnya akan terbakar selama beberapa hari. Apabila tubuhnya disiram air, maka pembakarannya akan bertambah parah dan berlangsung lebih lama.

Korban Bom Fosfor oleh Zionist-Israel di Gaza 2008-2009

Bom vakum tidak kalah mengerikan. Bom itu terbuat dari TNT yang berkekuatan besar. Jika dijatuhkan ke sebuah gedung, maka bangunan itu akan tersedot ke bawah, rontok menjadi puing. Ang Swee Chai melihat sebuah bangunan 11 lantai mengubur hidup-hidup sekitar 200 orang di Beirut.

Saat menjelaskan latar belakang dari penciptaan karya instalasinya yang berjudul “Ariel Sharon” Noam Braslavsky mengatakan kepada BBC, “Pria ini bukan seorang laki-laki biasa. Dia punya pengaruh yang sangat besar atas kehidupan dari semua orang yang tinggal di negeri ini (Palestina-Israel).” Mungkin dia benar.
 
Sumber : http://www.jelajahunik.us/2013/03/ariel-sharon-sang-jagal-tujuh-tahun.html
Share this article :

+ komen + 9 komen

Tanpa Nama
24 Jun 2013 4:09 PTG

Tujuh tahun penderitaan yang dialaminya itu tidak ada apa-apa jika dibandingkan dengan azab yang akan diterimanya selepas dia mati... azab yang tidak terfikirkan oleh akal dahsyatnya, azab yang tidak akan putus-putus selama-lamanya.

Tanpa Nama
25 Jun 2013 11:49 PTG

sahabat karib anwar tu....

Tanpa Nama
30 Jun 2013 6:35 PTG

bodoh...sikit2 nak libatkan anwar...yg mahathir dok simpan duit juta2 kat israel masa zaman ariel sharon lagi tu apa cerita????

Tanpa Nama
4 Julai 2013 12:44 PTG

KAN SEDARA BAPAK KO TU MAMAKUTTY DAN RKAAN-RAKAN ADA BAGI TAHI NIAH KEK SEDARA NENEK LU KEK ISRAEL..MALAH SEDARA TIRI LAKI MAK KO PUN ADA DATANG KEK 1MALAYA WPUN TANPA ADA HUBUNGAN DIPLOMATIK DGN 1MALAYA? SAPA YG SALAH TNTU SEDARA TIRI LAKI MAK KO...MAMAKUTTY!

Tanpa Nama
4 Julai 2013 9:19 PTG

Biar dia rasa. Allah SWT tu maha adil, semua ahli zionis & rakyat Israel yg sokong bapak Iblis ni akan dapat jugak saham masing2 kat dunia & akhirat nanti. Insya Allah.

27 Julai 2013 10:45 PG

Ada jer yg mencetuskan pergaduhan sesama sendiri, kita sebagai umat Islam harus bersatu bukan beradu. Barulah umat lain hormat & segan dgn kita..

3 Ogos 2013 2:40 PTG

Ya Allah sedih banget bacanya :'(
lihat foto" korban rasanya hatiku hancur :'(
Ya Allah sekejam itu dan sebenci itu dia ada Islam.. :'(
Allahu Akbar .. sedih :'(

Tanpa Nama
5 Ogos 2013 4:41 PG

biarkn dia mampus penjenayah sabra/shatila...

8 Disember 2013 8:56 PTG

mmg zalim ariel sharon ni. - blog -

Catat Ulasan

 
Support : TRIBUMAX™ | Telecomunication | Resipi Masakan
Copyright © 2013 - 2014 IniKalilah™ - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger